Contoh Materi Stand Up Comedy


TENTANG TELAT
Jaman SMA dulu gue sering banget terlambat nyampe sekolah. Yang paling ngeselin dari terlambat adalah, gue harus rela dipermalukan di depan kelas. Iya, ada seorang guru (nama disamarkan) yang suka banget mempermalukan gue.
Sebutlah Namanya Pak Bunga. Itu nama samaran, ya. Nama aslinya Pak Raflesia Arnoldi.
Jadi, pak bangkai ini kayaknya puas banget kalau udah bisa nge-bully murid.
Kayak waktu itu. Gue akhirnya berdiri di depan kelas gegara terlambat.
“Ken ini sebenarnya ganteng," kata pak bangkai sambil ngeliatin gue dari ujung kepala sampai ujung kaki.
“Tapi sayangnya badannya kecil, kerempeng. Kalau ada temannya bersin pasti dia mental" Lanjutnya. Itu, anak-anak sekelas puas ngetawain gue men! Sialan.
“Tapi dia cocok loh jadi bintang iklan," lanjutnya lagi.
“Hah serius pak?" tanya gue.
“Iya, saya serius."
Akhirnya ini orang memuji juga. Gue menepuk dada. Hahha! Ken gitu loh!
“Tapi, iklan obat cacing," lanjutnya.
Gue Ken Patih, selamat malam.


TENTANG JOMBLO
Assalamu’alaikum
Gue Joko alias jomblo koplak. Pertama-tama gue mohon maaf kalau materi gue tidak lucu. Tapi, kalau pun nggak lucu, kalian ketawa aja. Kayak acara lawak di TV gitu, gak ada yang lucu, penontonnya mau aja ketawa.
Kali ini gue akan bahas tetang jomblo. Ada yang bilang jomblo sama single itu berbeda. Katanya jomblo itu nasib, tapi single itu prinsip. Bagi gue sama aja, cuma beda bahasa aja, dua-duanya juga sama-sama nggak punya pasangan.
Jadi jomblo itu nggak enak menurut sebagian orang. Yang pacaran asyik nungguin SMS pacar, yang jomblo dapet SMS, seneng banget, giliran dibaca isinya sisa pusa Anda tinggal sedikit, SMS dari operator ternyata.
Jadi jomblo itu nggak enaknya gini, kalau kita sedang nongkrong sama teman yang sudah punya pacar, nggak enaknya lagi ngobrol-ngobrol, eh dia ditelpon pacar. Dia asyik telponan, gue cuma bengong, sambil ngenes. Pegang HP cuma geser-geser menu doang. Buka Facebook, ada yang pasang foto couple, buka profil mantan, status dia udah berpacaran. Tambah ngenes deh.
Tapi, yang pacaran jangan bangga dulu. Kalian semua juga dulunya jomblo. Nggak ada manusia begitu lahir langsung dapet pasangan. Nabi Adam aja dulunya jomblo sebelum akhirnya Siti Hawa diciptakan. Bagi yang jomblo, tenang aja, tahun ini jomblo, siapa tahu tahun depan (diam sejenak) masih jomblo juga.
Orang yang pacaran juga nggak selamanya seneng. Masalah kecil bisa bikin berantem. Permintaan pacar nggak diturutin, pacar minta putus. Pacaran itu kayak makan tebu, awalnya aja manis, lama-lama hambar. Sedangkan kalau jomblo ibarat minum jamu, dari awal sampai akhir pahit. Tapi jangan lihat pahitnya, lihat khasiatnya. Sekian gue Admin Lucunesia.
Wassalamu’alaikum.




TENTANG TEMAN
Met malem, gaes. Hari ini topiknya “teman". Ngomongin soal temen, gue pernah temenan sama berbagai macam jenis orang. Pertama, ada teman culun.
Serius gue pernah temenan sama orang culun. Yang rambutnya disisir tengah, pake kacamata bulet, kerah baju dikancingin, baju dimasukin, celananya dinaikin tinggi banget sampe dagu.
Enggak-enggak. Nggak setinggi itu. Cuma setinggi jidat sih sebenernya. Iya, dia masuk ke dalam celana.
Aktivitasnya pun nggak keren-keren amat. Ya seputaran baca buku yang tebel, ngapalin kamus, ngerjain PR, ya begitulah. Atau sesekali bikin surat cinta tapi nggak pernah berani ngasih ke cewek. Ciye baper ciyee….
Jadi hobinya ya yang bagus-bagus gitu. Kayak nulis, ngelukis, bikin puisi, nyolong motor.
Adalagi temen yang entah emang gaul atau sok-sokan gahol getoh. Mereka yang ngaku gaholl getoh, rata-rata ngerokok. Tapi gue nggak ngerokok meskipun mereka pada ngerokok.
Bukan karena gue sok sehat gimana, bukan. Masalahnya gue orangnya pelupa, men. Kalau perokok kan kebanyakan bawa rokok tapi sering lupa bawa korek. Gue takutnya, gue kebalikannya. Suka bawa korek tapi lupa bawa rokok.
Jadi misal pas lagi di halte bis. Wuaduh, gue lupa bawa rokok. Terus pinjem sama bapak-bapak sebelah gue.
“Pak.. pak.. Punya rokok? Pinjem sebentar ya pak.."
Kan nggak asik.
Tapi, gue paling suka kalau kumpul sama temen yang bermental pebisnis. Jadi, orang kayak gini biasanya inspiratif. Dia suka nyari inspirasi dimanapun dia berada.
Pernah gue lagi jalan sama dia, terus dia ngeliatin orang jualan es rumput laut yang lewat.
“Ken, itu es rumput laut ya?"
“Iya."
“Humm… Gue punya inovasi baru soal es nih."
“Apaan?"
“Es rumput jepang."
Di lain waktu kita jalan lagi. Terus dia ngeliat ada orang jualan es kacang ijo.
“Ken! Gue ada ide! Gimana kalau kita buka cafe es cincau ijo?"
“Udah ada men!"
“Yaudah, es pisang ijo?
“Udah ada men!"
“Ah elo, dari tadi udah adaa mulu. Terus yang belom ada apaan?"
“Es kadal ijo, es kolor ijo."
Terus pernah kita jalan lagi. Ada anak kecil lagi ngemut permen, jalan sama ibunya. Temen gue serius banget merhatiin.
“Ken!!"
“Apa?? Apa?? Jangan bilang lo nemuin inovasi permen rasa kecoa!"
“Kagak… Bukan permen, Ken. Bukan. Ehm, gini. Gimana kalau kita membuka bisnis jasa…"
“Jasa apaan?"
“Jasa pembuatan anak."
Gue Ken Patih, selamat malam.


BC Adetya Rakasihwi - tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Emoticon